Sunday, October 12, 2008

BALIK ASAL

Seorang pengkelana telah memikul satu beg pakaian 15 tahun yang lampau meninggalkan kampong halaman dan tanah kelahiran menuju ke kota metropolitan mungkin dengan satu tujuan atau tanpa tujuan ,mungkin dengan satu harapan atau secara kebetulan untuk menjalani satu arus kehidupan di kota yang mencabar yang terlalu asing bagi seorang budak kampong yang masih mentah dalam pergolakan kehidupan yang mencabar berjauhan dari sanak saudara.

Keperitan dan kesusahan sang pengkelana menjalani kehidupan di kota di tempuhi dengan gaya dan cara tersendiri yang segala rahsianya hanya dikongsi dengan penciptanya sebagai tempat berlindung.

Kawan kawan adalah keluarga sang pengkelana,teman teman adalah adik beradik sang pengkelana.

Kegagalan dan kejayaan dalam menempuhi perjalanan hidup di kota adalah pengalaman yang amat bernilai yang terpaksa ditempuhi kerana sebuah beg yang di pikul semasa kaki melangkah meninggalkan tanah tumpah darah kelahiran bukan bebanan yang berat berbanding dengan ada tujuan yang dibawa dalam otak si pengembara ketika melangkah pergi.

Kini sang pengkelana telah mempunyai keluarga sendiri,mungkin telah tercapai apa yang di hajati,mungkin matlamatnya sudah habis dinikmati,mungkin cabaran hidup di kota sudah hilang taringnya,mungkin telah tewas dengan duri duri kehidupan dikota,mungkin merasakan kehidupan di kota mensia siakan,mungkin jiwanya sudah tidak sesuai lagi jadik penghuni kota.

Kenangan terhadap tanah tumpah darah yang di tinggalkan dengan usang puluhan tahun dahulu kini menjadi satu lambaian syurga yang merentap jiwa,yang menjadi mimpi indah,yang menjadi panggilan bahagia kepada sang pengkalana untuk meneruskan perjalanan hidup manusia mencari nesannya.

Sang kelana pasrah dengan takdir,akur dengan ketentuan ilahi,patuh kepada tuntutan usia,turuti dengan gelodak jiwa budak kampong yang dari kampong akan kembali ke tempat asal usulnya.

Tanggal 13 October 2008 adalah hari terakhir sang kelana berkelana di ibu kota Kuala Lumpur .Sang Kelana akan meninggalkan kota ini dengan membawa segala kenangan suka,duka,sedih,gembira,bahagia yang akan dibawa bersama untuk KEMBALI ASAL di tempat tertumpahnya darah si kelana di dunia ini.

Si Kelana membawa balik sebuah masjid yang dibina di ibu kota,Si Kelana membawa balik harta yang tak ternilai kepada setiap ibu dan bapa ke tempat asalnya.Ketiga tiga pendoa mustajab si kelana ini akan diajarkan untuk mengenali rupa tahi lembu yang berusia 2 jam mencecah bumi,akan diajar bagaimana memalu gedduk di surau,akan diajar bagimana untuk memilih pucuk paku yang sesuai untuk diambil sebagai ulam cicah budu.

Berakhirlah kisah pengembaraan sang kelana di ibu kota …..Apa yang sang kelana cari semasa pengembaraannya tiada siapa yang tahu.
Post a Comment